Alihkan Proyek-proyek Kecil BUMN ke UMKM

Oleh : Redaksi | Senin, 29 Juni 2020 - 04:30 WIB

Alihkan Proyek-proyek Kecil BUMN ke UMKM
Menteri BUMN Erick Thohir saat berada di Jawa Tengah (ist)

Hukum & Bisnis (Jakarta) - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir meminta perusahaan negara (BUMN) untuk memprioritaskan proyek bernilai kecil dialihkan ke pelaku industri Usaha Mikro Kecil dan Menengan (UMKM).

"Nantinya, BUMN tidak boleh ikut tender apalagi yang kecil-kecil. Kita mau prioritaskan ke UMKM," kata Erick dalam diskusi daring bertema "Sinergitas dan Kolaborasi Alumni Melalui Inovasi Menyongsong Kebangkitan Ekonomi dan Demokrasi Pasca Covid-19" yang diselenggarakan alumni Universitas Padjajaran di Jakarta, Sabtu (27/6/2020).

Pemilik Grup Mahaka ini mengatakan,  prioritas itu ditujukan ke delapan jenis usaha, di antaranya pengadaan makanan dan minuman hingga alat berat. Diyakini, hal itu dapat membuat pemerataan di dunia usaha untuk bersama-sama tumbuh dan dapat mendongkrak perekonomian nasional.

"Ini jadi tujuan ke depan dengan target Indonesia emas 2045, top lima besar ekonomi, pertumbuhan ekonomi 5,7%, populasi 319 juta dengan usia harapan hidup 75,5 tahun," tutur mantan ketua Tim Sukses Capres-Cawapres Jokowi-Ma’ruf ini.

Dengan sumber daya alam dan jumlah penduduk Indonesia yang besar, Erick optimistis Indonesia dapat mencapai tujuan itu. "Indonesia bisa jadi negara besar karena dua hal, penduduk dan sumber daya alam. Kita jangan jadi pasar lagi. Kita punya yang namanya sumber daya alam, dan pasar yang sangat besar," ucapnya.

Selain Menteri BUMN, ikut menjadi narasumber diskusi itu adalah Ketua Umum  Badan Pengurus Pusat Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (BPP HIPMI) Mardani H Maming. Di forum itu, Mardani mengatakan, upaya Kementerian BUMN menghapus praktik monopoli proyek pemerintah menjadi angin segar bagi pengusaha muda agar lebih berkembang.

"Kami berterima kasih kepada Menteri BUMN atas keputusannya yang membuka peluang bagi swasta dan UMKM untuk menggarap proyek yang nilainya berkisar Rp2 miliar Rp14 miliar. Saya yakin anggota HIPMI lebih semangat lagi untuk maju," kata Mardani.

Dia menambahkan, saatnya pengusaha muda yang umumnya memiliki bidang usaha kategori UMKM diberikan kesempatan lebih luas untuk mengembangkan bisnis. Salah satu pintu masuknya yaitu dapat menggarap proyek pembangunan dalam negeri yang banyak tersedia dari pemerintah.

"Kesempatan emas bersinergi dengan pemerintah ini harus benar-benar bisa dimanfaatkan kawan-kawan pelaku UMKM. Tunjukkan jika kita memiliki potensi asal diberi ruang untuk terlibat," tutur Mardani.(bs)